اَللَّهُمَّ أَنْتَ رَبِّيْ لاَ إِلَـهَ إِلاَّ أَنْتَ، خَلَقْتَنِيْ وَأَنَا عَبْدُكَ، وَأَنَا عَلَى عَهْدِكَ وَوَعْدِكَ مَا اسْتَطَعْتُ، أَعُوْذُ بِكَ مِنْ شَرِّ مَا صَنَعْتُ، أَبُوْءُ لَكَ بِنِعْمَتِكَ عَلَيَّ، وَأَبُوْءُ بِذَنْبِيْ فَاغْفِرْ لِيْ فَإِنَّهُ لاَ يَغْفِرُ الذُّنُوْبَ إِلاَّ أَنْتَ
Ya Allah! Engkau adalah Tuhanku, tidak ada Tuhan yang berhak disembah kecuali Engkau. Engkaulah yang menciptakanku. Aku adalah hamba-Mu. Aku akan setia pada perjanjianku dengan-Mu semampuku. Aku berlindung kepada-Mu dari keburukan yang kuperbuat. Aku mengakui nikmat-Mu kepadaku dan aku mengakui dosaku, oleh karena itu, ampunilah aku. Sesungguhnya tiada yang mengampuni dosa kecuali Engkau

Thursday, February 18, 2010

Tangisan..


Seorang hamba yang sangat gerun kepada Sang Pencipta Allah SWT pasti mengalirkan airmatanya semasa hayatnya dalam keadaan susah atau senang, dalam keadaan sihat atau sakit.

Dari Abu Hurairah ra. dari Nabi saw. bersabda: "Ada tujuh orang yang akan diberi naungan oleh Allah pada hari Kiamat dalam naungan-Nya pada hari di mana tidak ada naungan kecuali naungan-Nya, yaitu: Imam yang adil, Pemuda yang hidup untuk beribadah kepada Allah, seorang lelaki yang berdzikir (ingat) kepada Allah dalam tempat yang sepi lalu kedua matanya mengeluarkan air (menangis), seorang lelaki yang hatinya senantiasa tertuju kepada Masjid, dua orang lelaki yang saling mencintai karena Allah, seorang lelaki yang diajak oleh seorang wanita yang mempunyai kedudukan tinggi dan cantik kepada dirinya (diajak berbuat maksiat) namun ia berkata: "Sesungguhnya saya takut kepada Allah", dan seorang lelaki yang memberikan shodaqah lalu ia merahasiakannya sehingga tangan kirinya tidak mengetahui apa yang diperbuat oleh tangan kanannya".(HR: Bukhari)

Lalu alirkan air mata kita untuk mendapatkan keredhaan Allah. Jangan alirkan air mata hanya untuk mengharap dunia yang sementara ini. Ingatlah mata yang kita miliki juga dari Allah mata sebaiknya lah kita gunakan untuk menunjukkan kita berharap kepada redhanya.
Persoalannya sebanyak manakah sudah kita alirkan air mata untuk mendapatkan redha Allah itu ?

وَيَخِرُّونَ لِلأَذْقَانِ يَبْكُونَ وَيَزِيدُهُمْ خُشُوعاً

 Dan mereka menyungkur atas muka mereka sambil menangis dan mereka bertambah khusyu`.(Al-Israa`:109)

P/S : Sukarnya menitiskan airmata walaupun hati selalu menangis...

4 comments:

Mimiamilia said...

Mungkin soal khusyuk dan menjiwai juga menyumbang sukarnya menitiskan airmata. Saya perasan kalau saya berdoa sungguh2 penuh khusyuk dan tawadhu', sangat-sangat menjiwai, akan menitisla air mata. Di mana ketika itu pengharaoan hanya pada Allah semata-mata.

Bangun malam dan solat juga membantu kita lebih khusyuk berdoa dan merintih pada Allah. Suasana yang hening dan sunyi membuatkan diri terasa sangat dekat pada Allah.

Semoga kita sama-sama dapat menangisi dosa2 kita dan bukan untuk yang lain.

DIA DAN AKU said...

Mimiamilia, saya menghadapai kesukaran memberi tumpuan 100% kerana dalam fikiran sentiasa fikir yang bukan2. Nak menjiwai satu hal, nak khusyuk pula lebih sukar. Mungkin kerana rasa terbeban bila membuat sesuatu perkara itu sehingga kekhusyukan sukar ditimbulkan. saya rasa yang paling penting bila membuat sesuatu adalah Ikhlas kerana Allah. Bila kita khlas, barulah perasaaan lain akan muncul.

Mimiamilia said...

syarat khusyuk adalah melepaskan dunia di dalam hati..
itu yang kita kena usahakan.

nak melepaskan dunia dari hati ketika solat,ketika berdoa,ketika baca quran, ketika berzikir memang agak susah. Mungkin kita boleh check hati kita semula.Ada banyak benda buat hati mengikat dunia.Sebab timbulnya ikhlas adalah dari hati yang hanya mengharapkan Allah.

Apapun, back to basic. Purify the heart is a must!InsyaAllah mari kita terus usaha baiki diri..

DIA DAN AKU said...

Terima Kasih...akan cuba melepaskan dunia dalam hati ketika bertemujanji denganNYA...